Calon senator APC Ondo menolak hasil pemilihan pendahuluanSebuah kelompok di Negara Bagian Ondo, Organisasi Kampanye Abegunde (ACO), hari ini memprotes pelaksanaan pemilihan pendahuluan APC di Distrik Senator Pusat negara bagian tersebut.

Distrik pusat dan terbesar di negara bagian ini terdiri dari enam wilayah pemerintahan lokal Akure South, Ifedore, Ondo West, Akure North, Ondo East dan Idanre.

ACO atas nama Abegunde, yang merupakan anggota parlemen yang mewakili Konstituensi Federal Akure Utara/Selatan, dalam petisi yang dikirimkan kepada Ketua Negara Bagian, Isaac Kekemeke meminta agar suara dihitung sebagaimana mestinya.

Kelompok tersebut menyatakan bahwa total 1.694 delegasi telah diakreditasi untuk latihan tersebut, dan menggambarkannya sebagai hal yang “tidak meyakinkan”.

ACO mengatakan lawan Abegunde, Ketua Tayo Alasoadura, mendapat 811 suara sedangkan anggota parlemen mendapat 778 suara.

Namun dijelaskan, 105 suara belum dihitung karena adanya perbedaan pendapat antara pengurus partai kedua kontestan.

ACO mengatakan: “Masalah yang diangkat dalam hal ini adalah beberapa pemilih menulis ‘Alash’ di kertas suara dan ‘Abena’ untuk Abegunde, bukan nama sebenarnya.

“Pada tahap ini, Ketua Umum bertemu dengan kedua Calon untuk mengklarifikasi singkatan-singkatan yang digunakan pemilih sebagai namanya.

“Abegunde setuju bahwa 105 suara yang disengketakan untuk kedua calon harus dihitung saat para pemilih memberikan suara menggunakan singkatan populer mereka, namun Alasoadura sangat tidak setuju.”

Kelompok ini secara khusus merujuk pada pemilihan pendahuluan di Konstituensi Federal Idanre/Ifedore di mana suara Baderinwa Bamidele alias (Putih) dihitung dan dinyatakan sebagai pemenang.

Ia juga mengatakan: “Dalam pemilihan Konstituensi Federal Owo/Ose, pendiri Achievers University, Owo, Dr Bode Ayorinde terpilih sebagai “Achiever” dan suaranya dihitung dan dinyatakan sebagai pemenang.

“Dalam pemilihan pendahuluan daerah pemilihan negara bagian Idanre, Tajudeen Adefisoye alias (Alhaji Kecil) terpilih sebagai Alhaji Kecil dan suaranya dihitung.

Kelompok Kampanye mencatat bahwa “Abena” bukanlah sebuah sebutan melainkan salah satu nama Abegunde, dan menambahkan bahwa karena surat suara tidak mencantumkan nama dan tidak ada instruksi khusus yang diberikan kepada pemilih oleh petugas pemilu, tidak ada alasan untuk tidak menghitung suara. dengan ‘Abena’.

Sambil memohon penghitungan suara untuk Abegunde dan Alasoadura, kelompok tersebut meyakinkan bahwa anggota parlemen tersebut akan mematuhi hasil akhir sebagai anggota partai yang setia.

Dikatakan: “Abena bukanlah nama panggilan, itu adalah bagian dari nama resmi Abegunde. Ini telah digunakan sejak ia terjun ke dunia politik pada tahun 2002.

Bahkan pimpinan dan anggota APC termasuk Asiwaju Bola Tinubu, Ogbeni Rauf Aregbesola dan Alhaji Lai Mohammed suka memanggilnya ‘Abena’ seperti Ketua Tambuwal dan anggota DPR lainnya”.

ACO menegaskan bahwa tidak ada kesalahan dalam pemungutan suara delegasi untuk “Alash” dan “Abena”, menekankan bahwa suara Alash harus dihitung untuk Alasoadura sedangkan suara Abena harus untuk Abegunde untuk menghindari 105 suara yang diduga tidak sah, bukan untuk dicabut.

slot online

By gacor88